Hukum Menanam Rambut Di Kepala

Keputusan

 
Muzakarah Khas Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia Kali Ke-94 yang bersidang pada 20 - 22 April 2011 di Sama-Sama Hotel KLIA telah membincangkan Hukum Menanam Rambut Di Kepala dan telah memutuskan seperti berikut:
 
  1. Setelah meneliti keterangan, hujah-hujah dan pandangan yang dikemukakan, Muzakarah berpandangan bahawa Islam tidak menghalang umatnya untuk melakukan sesuatu rawatan seperti menanam rambut di kepala dengan tujuan untuk memperelokkan diri dari keaiban, selagimana tidak bertentangan dan melampaui batasan yang telah ditetapkan oleh syarak.
     
  2. Sehubungan itu, Muzakarah bersetuju memutuskan bahawa menanam rambut di kepala adalah harus dengan syarat penanaman rambut adalah dengan menggunakan rambut sendiri, menggunakan bahan-bahan yang suci dan tiada unsur najis serta tidak mendatangkan sebarang kesan mudharat.
     
 

English Version

 
Ruling on Hair Implantation
 
The 94th Discourse of the Fatwa Committee of the National Fatwa Council for Islamic Religious Affairs Malaysia convened on 20-22 April 2011 had discussed the Ruling on Hair Implantation. The following decisions were made:
 
  1. Upon examining the evidence, contentions and opinions that were forwarded, the Discourse is of the view that Islam does not prevent its followers to undergo treatment such as hair implantation for the purpose of improving and protecting oneself from humiliation or disgrace, in so far as it is not against and does not transgress the restrictions stipulated by the Shari`ah.
     
  2. Therefore, the Discourse has agreed to decide that hair implantation is permissible on the condition that the hair used is one’s own hair, the substances used do not contain any impurity, and does not have any harmful effect.
     
 

Arabic Translation

 
حكم زرع الشعر في الرأس
 
ناقشت مذاكرة لجنة الفتاوى بالمجلس الوطني للشؤون الإسلامية الماليزية الرابعة والتسعون في اجتماعها المنعقد في 20-22 إبريل 2011م حكم زرع الشعر في الرأس، وانتهت إلى القرار الآتي:
 
بعد دراسة البيانات والحجج والآراء المطروحة وتمحيصها؛ رأت المذاكرة أن الإسلام لا يمنع المسلمين من التداوي والمعالجة، كزرع الشعر في الرأس لغرض التجميل وإزالة العيوب، طالما لا يتعارض مع أحكام الشرع؛ لذا، قررت المذاكرة أن حكم زرع الشعر في الرأس جائز، بشرط أن يكون من شعره، وباستخدام المواد الطاهرة، ولا يترتب عليه أي ضرر أو مفسدة.
 
Keterangan/Hujah: 
HURAIAN:
 
  1. Kaum lelaki biasanya mengalami kebotakan di kawasan hadapan kepala, manakala kaum perempuan di kawasan tengah kepala. Rambut yang ditanm di atas kepala adalah menggunakan rambut pesakit sendiri. Rambut orang lain, mahupun rambut dari adik-beradik kandung tidak boleh dipraktikkan.
     
  2. Rambut yang ditanam pada kawasan botak, diambil dari bahagian belakang kepala pesakit sendiri. Ini adalah kerana rambut pada bahagian belakang adlah rambut yang kekal, yang boleh bertahan lama berbanding dengan rambut-rambut di kawasan kepala yang lain. Ini adalah kawasan rambut yang paling susah gugur. Pengekalan dan keutuhan rambut yang beraa di kawasan belakang kepala, berbeza dengan kesuburan rambut yang berada di hadapan kepala, adalah kerana kedua-dua kawasan ini mempunyai genetik yang berbeza.
     
  3. Penanaman rambut ini dibuat dengan kaedah minor surgery. Cara penanaman rambut ini adalah satu kaedah permanent solution yang mengambil masa selama 6 hingga 12 bulan untuk mendpatkan rambut baru yang tumbuh semula. Rambut yang baru tumbuh ini, tumbuh secara semulajadi.
     
  4. Rambut yang ditanam semula ini tidak akan gugur dalam jangka masa yang lama, kerana ia diambil dari permanent hair. Walau bagaimanapun, lama-kelamaan rambut ini akan gugur kerana ia adlah pertumbuhan semulajadi rambut (natural growth). Cuma jangka masa pengguguran adalah lebih lama, berbanding dengan rambut yang gugur sebelumnya.
     
  5. Bagi penjagaan rambut selepas penanaman, ubat, losyen dan juga hair max laser comb diberikan dan akan digunakan dua kali seminggu oleh pesakit. Sikat ini digunakan untuk menguatkan rambut dan penumbuhannya. Keguguran rambut di antara 50 hingga 125 helai sehari adalah normal namun jika tidak dipantau, ia mungkin akan menjadi lebih serius lebih-lebih lagi jika individu tersebut berada dalam kelompok berisiko tinggi untuk botak.
     
  6. Antara beberapa faktor keguguran adalah disebabkan oleh faktor genetik, stress, umur, kelumumur, kesan dari pengambilan ubat-ubatan, pengambilan dadah, masalah sistem imunisasi, pemakanan tidak seimbang, kemurungan, masalah jantung, hipertensi dan ubat untuk mencairkan darah.
     
  7. Rambut adalah salah satu daripada anugerah Allah yang dinikmati manusia dengan kehadirannya. Rambut manusia adalah suci, dalam keadaan seseorang itu hidup atau mati, sama ada rambut itu masih di kepala, ataupun gugur, berdalilkan kesucian rambut, apabila Abu Talhah mengambil rambut Nabi S.A.W., dan dia (Abu Talhah) memberikannya kepada orang lain.
     
  8. Dalam hadith Nabi S.A.W, diceritakan kisah ini:

    Maksudnya: Telah diceritakan kepada kami oleh Muhammad bin Abd ar-Rahim...dari Anas sesungguhnya Nabi S.A.W. ketika mencukur rambutnya, Abu Talhah adalah orang pertama yang mengambil rambutnya (Nabi S.A.W) Diriwayatkan oleh Bukhari)
     

  9. Fuqaha' bersepakat mengatakan bahawa dilarang mengambil manfaat dengan rambut manusia menjual atau menggunakannya, kerana manusia adalah makhluk yang mulia. Sebagaimana dalam Al-Quran:

    Maksudnya:Dan sesungguhnya Kami telah memuliakan anak-anak Adam... (Surah Al-Isra':Ayat 70) 
     

  10. Dalam isu hadith ini, rambut orang lain tidak boleh digunakan untuk dijual ataupun untuk digunakannya. Walau bagaimanapun, seperti yang telah diterangkan, penanaman rambut adalah dengan menggunakan rambut pesakit sendiri. Ianya tidak boleh menggunakan rambut orang lain dalam memberi rawatan kerana berlainan genetik yang dilakukan.
     
  11. Kes ini sama seperti mereka yang cedera parah dalam kemalangan, yang kehilangan kulit yang serius. Kulit dari bahagian lain badan akan digunakan dalam proses penampalan kulit. Dalam konteks ini, pesakit menggunakan kulitnya sendiri, bukan dari kulit orang lain.

    Secara khususnya, tiada ayat Al-Quran mahupun hadith Nabi S.A.W. yang membincangkan mengenai penanaman rambut. Melainkan hadith Nabi S.A.W. yang melarang umatnya menyambung rambut. Namun begitu, sebagaimana ayat Al-Quran yang mengingatkan kita sebagai hamba-hambaNya:

    Maksudnya: Apa jua yang dibawa oleh Rasulullah kepada kamu maka terimalah ia, dan apa jua yang dilarang kamu melakukannya maka patuhilah larangannya. (Surah Al-Hasyr:ayat 7) 
     

  12. Ayat di atas dengan jelasnya menyuruh kita mengamalkan segala yang disuruh, dan meninggalkan segala yang dilarang oleh Nabi S.A.W. Sebagaimana yang dijelaskan dalam Al-Tafsir Al-Munir, maka sesungguhnya tidaklah disuruh untuk melakukannya kecuali ada kebaikan, dan tidaklah melarang melainkan ada keburukan.
     
  13. Allah S.W.T. juga menyarankan agar kita mengamalkan sesuatu yang baik dan menjauhi yang tidak baik agar diri terpelihara. Membuat yang terbaik untuk diri selagi tidak bertentangan dengan apa yang ditetapkan syarak, dan tidak melampaui batasan yang telah digariskan oleh agama. Sebagaimana firman Allah S.W.T:

    Maksudnya: ...dan ia menghalalkan bagi mereka yang baik-baik, dan mengharamkan yang buruk... (Surah Al-A'raf: ayat 157)

    Hadith Nabi S.A.W. yang melarang perbuatan menyambung rambut, maksudnya:

    "Telah diceritakan kepada kami oleh Ahmad bin Hanbal... dari 'Ubaidilah, berkata: Rasulullah S.A.W. melaknat orang yang minta disambung (rambut) dan orang yang membantu menyambung (rambut) dan orang yang minta untuk mengukir tatu, dan orang yang membantu mengukir tatu.
     

  14. Sebuah lagi hadith Nabi S.A.W. yang menceritakan tentang tiga orang dari kaum Bani Israel yang masing-masing mempunyai kekurangan pada diri mereka. Seorang sopak, seorang buta dan seorang botak. Maksudnya:

    "Telah diceritakan kepada kami oleh Ahmad bin Ishak. Sesungguhnya Abu Hurairah R.A. dia telah berkata: Sesungguhnya dia telah mendengar Rasulullah S.A.W. berkata: (Sesungguhnya tiga orang dari Bani Israel: seorang sopak dan seorang buta, dan seorang botak. Sesungguhnya Allah memuliakan ujian ke atas mereka, maka diutuskan kepada mereka seorang malaikat...dan datanglah malaikat kepada si botak, seraya berkata: Apa yang paling kamu sukai?Berkata (si botak): rambut yang baik, kerana ia telah hilang dariku, sesungguhnya aku menjijikkan (pada) manusia. Berkata (Abi Hurairah): Maka malaikat menyapunya (badannya) dan pergi, lalu diberikan kepadanya rambut yang baik...) (Diriwayatkan oleh Bukhari)
     

  15. Hadith ini menggambarkan bahawa, sesuatu perkara yang membuatkan seseorang dimalukan atau satu penghinaan yang mengaibkan dirinya, maka ia boleh memperelokkannya, tetapi bukan untuk mengubah ciptaan Allah, hanya untuk menutup kekurangan diri seseorang itu supaya dia disenangi dalam masyarakat bagi menutup aibnya. Sebagaimana yang dijawab oleh Sheikh Soleh Al-Munajjid dalam satu persoalan berkenaan dengan tanam rambut:

    Maksudnya: ..."Ya, harus, kerana ianya dari bab ciptaan Allah Azzawajalla, dan dari bab mengelakkan aib, dan ia bukanlah dari bab untuk mempercantikkan atau menambah pada kejadian Allah Azzawajalla, dan tidaklah juga ianya dari bab mengubah kejadian Allah, tetapi ianya adalah kerana kekurangan dan menuhkan 'aib..."   

 
 
Fatwa Negeri Berkaitan: 
Bil Tajuk Negeri Penwartaan Tarikh Keputusan
1 Hukum Mewarna Rambut Negeri Sembilan Diwartakan 12 Jan, 2002